Hidupkan usrah!USRAH!usrah!Jasamu akan dikenang sentiasa duhai Hasan Al-Banna..

Hidupkan usrah!USRAH!usrah!Jasamu akan dikenang sentiasa duhai Hasan Al-Banna..
Tegakkanlah kalimah ALLAH di muka Bumi yang penuh fatamorgana ini..La Ilaha Illallah,Muhammad Ya Rasulullah Ya Habiballah...

Search This Blog

Sunday, December 26, 2010

ukhwah itu indah



salam dan selawat ke atas nabi s.a.w..
syukur ke hadrat ilahi kerana masih dikurniakan nikmat iman dan islam..ALLAHU AKBAR..
pertama-tamanya,bersyukurku ke hadrat ilahi kerana mempertemukan diriku dengan insan-insan yang mulia di sisi Allah..
Sepanjang hidup ini,Allah Taala telah mengurniakan kepada diri ini sahabat-sahabat yang baik hati dan amat sukar untuk ditukar ganti..
walaupun hanya sekejap cuma dapat mengenali insan-insan ini,namun ku bersyukur padaMu Ya Allah..mungkin ada hikmah yang besar di sebalik segalanya yang tidak dapat kutafsirkan..
Mendengar lagu SAHABAT SEJATI nyanyian unic ni akan mengingatkanku akan saat-saat manis,suka duka bersahabat dengan mereka..
Kepada sahabat yang kuanggap seperti keluargaku,tempat kuluahkan masalah serta pengalaman suka dukaku.ALWANI ABU BAKAR..syukran jiddan jadi sahabat kita ye kokni...:)..Beliaulah yang paling banyak berkorban dan memahami diri ini sepanjang mengenalinya..
Lagu ni juga ditujukan juga untuk adik-adik usrah IPTB,k.awe,kiah,husna,kak mira,dayah,aimi,fishah,farhana,ana,deqna,pa1 dan pa2 serta sahabat-sahabat MTANT(itah,ha,siti,sanah,ira,taqiyyah,nadiah,sa,ada,izzah,asiah,hani,baini dan farah..
SELAMAT BERJUANG SAHABATKU..

Wednesday, December 1, 2010

ku rindui saat itu,YA ALLAH..

Sudah lame ingin kuluahkan ape yang terbUku di hati ini..
Aku terfikir sejenak,adakah aku mengeluh dengan ketentuan ilahi ini?Ku berharap dan berdoa semoga kau ampuni dosa-dosaku Ya Allah..Ampunilah aku kerana sentiasa mengeluh dengan setiap ketentuanMu ke atas diriku..
Ya Allah,ku sangat merindui saat2 itu Ya Allah..

Sunday, November 21, 2010

pesanan buat sahabat dan juga aku

Buatmu yang bergelar sahabat..subhanallah

Wednesday, October 20, 2010

Pesanan Al Alim Al Allamah Al Muhaddith Sheikh Muhammad ibn Ibrahim Al Kattani Al Husaini

Photobucket
gambar dari kiri : Ustaz Aminuddin, Sheikh Muhammad ibn Ibrahim dan Ustaz Nazirul (penterjemah bahasa).

Alhamdulillah, pagi semalam ( 8 zulkaedah 1431H bersamaan 16/10/2010 ) surau Al-Ghazali telah dikunjungi oleh ulama' hadis terkenal iaitu Al Alim Al Allamah Al Muhaddith Sheikh Muhammad ibn Ibrahim Al-Kattani Al-Husaini. Pada pertemuan dengannya yang julung kali diadakan , Sheikh Muhammad Ibn Ibrahim Al Kattani telah menitipkan pelbagai nasihat dan pedoman buat para hadirin yang telah hadir. Antara nasihat-nasihat Sheikh ialah :

-hormati guru ibarat guru itu seorang rasul
-tiada perkara yang lain yang lebih besar melainkan menuntut ilmu
-mempelajari ilmu Bahasa Arab dengan bersungguh-sungguh
-pilih sahabat ketika belajar; bersahabat dengan orang yang betul2 ingin menuntut ilmu
-belajar untuk Allah dan bukan belajar untuk menunjukkan kehebatan kepada orang lain
-perkara yang paling penting dalam menuntut ilmu ialah MEMAHAMI ILMU yang dituntut
-banyak bertanya kepada para ulama
-penuntut ilmu wajib untuk berakhlak mulia
-jangan hina kawan yang tidak dapat menuntut ilmu lebih baik dari kita, tetapi beri
nasihat kepada kawan
-jauhi daripada bertengkar dengan golongan yang jahil
-terdapat 4 jenis orang :
1. orang yang tahu apa yang dia tahu (orang alim)
2. orang yang tak tahu apa yang dia tahu (orang lalai)
3. orang yang tahu apa yang dia tak tahu ( orang yang perlukan lagi ilmu)
4. orang yang tak tahu apa yang dia tak tahu (orang yang tiada ilmu)


subhanallah walhamdulillah wala ilaha illallah wallahu Akbar..rindunya IPTB..ALLAH ALLAH ALLAH

Saturday, April 3, 2010

ALLAHU AKBAR..WALILLAHIL HAMD

Suatu pagi aku terbangun dan berpeluang melihat mentari terbit. Aaah..
kecantikan alam ciptaan Allah memaang tiada tolok bandingnya. Sedang aku
memerhati, aku puji Tuhan atas segala keindahan yang telah Ia sajikan ity.aku
duduk dan terasa kehadiranNya di sisiku. Dia bertanya kepadaku, “Adakah kamu
mencintai Aku?” Aku menjawab, “Sudah tentu! Engkaulah Penciptaku, masakan aku
tidak mencintaiMu.” Kemudian Dia bertanya lagi, “Jika kamu ditakdirkan cacat
anggota, adakah kamu akan mencitaiKu?” Akun tergamam seketika. Aku lihat tangan,
kaki dan seluruh anggotaku; aku teringat pelbagai kerja yang mustahil aku
lakukan tanpa anggotaku ini yang selama ini tidak kusedari kepentingannya.
Kemudian aku jawab, “Tentunya ia amat sukar bagiku, tetapi aku akan tetap
mencintaiMu.”

Kemudian Dia bertanya lagi, “Jika kamu ditakdirkan buta, adakah kamu akan
menyayangi segala ciptaanKu?” Bagaimana mungkin bagiku untuk mencintai sesuatu
yang di dunia ini yang tak mampu aku lihat? Kemudian aku berfikir...ramai orang
yang ditakdirkan buta di dunia ini, dan mereka masih mencintai Allah dan segala
ciptaanNya. Lantas aku menjawab, “Amat sukar bagiku membayangkan keadaanku yang
sedemikina rupa, namun begitu aku akan tetap menyintaimu Ya Allah.” Dia bertanya
lagi, “Jika kamu ditakdirkan pekak, adakah kamu akan tetap mendengar kepada
kata-kataKu?” Bagaimana mungkin bagiku mendengar jika aku pekak? Kemudian aku
tersedar bahawa mendengar itu tidak semestinya menggunakan telinga; tetapi
menggunakan hati. Aku jawab, “Walaupun takdir itu amat berat bagiku, namun aku
akan tetap menyintaiMu.” Dia menyambung lagi persoalanNya, “Jika kamu
ditakdirkan bisu adakah kamu akan terus memujiKu?” Aku tertanya lagi, bagaimana
aku boleh memuji tanpa suara? Aku terfikir kemudian yang Allah mahu kita
memujiNya dari dalam hati dan jiwa kita; tidak penting bagaimanakah bunyinya.
Kemudian aku menjawab, “Sungguhpun aku tidak mampu untuk mambunyikan pujian
bagiMu, aku akan tetap memujiMu.” Dan...

Dia terus betanya lagi, “Adakah kamu benar-benar menyintaiKu?” dengan nada yang
tegas dan penuh keberanian. Aku jawab dengan yakin, “Ya, benar Tuhanku, aku
menyintaimu kerana Engkaulah satu-satunya Tuhanku dan Tuhan yang sebenar!” Aku
fikir jawapanku tadi sudah cukup bagus untuk menjawab soalanNya tadi, tetapi Dia
terus bertanyakan lagi, “Kalau begitu kenapa kamu masih melakukan dosa?” Aku
jawab, “Kerana aku cuma manusia bisa yang selalu lalai; aku tidak sempurna...aku
bukan maksum.” “Kalau begitu, kenapa ketika kamu senang dan gembira...kamu
lupakanKu; kamu lari jauh daripadaKu? Dan kenapa ketika kamu susah dan mahukan
bantuan...kamu terus ingat kepada Aku; kamu datang dekat dan merayu kepada Aku?”
Aku tidak mampu berkata-kata. Yang kusedari...titisan panas turun membasahi
pipiku.

Dia sambung lagi, “Mengapa kamu buat begini...kadang-kadang sujud menyembahKu,
dan kemudian membelakangiKu; tidak pedulikanKu? Mengapa kamu hanya datang
mencariKu hanya ketika kamu nengingatiKu? Mengapa kamu meminta kepadaKu sedang
kamu tidak setia kepadaKu?” Kurasakan titisan panas mengalir derasmembasahi
pipiku tanpa henti. “Mengapa kamu malu kepadaKu? Mengapa kamu tidak mahu
menyebarkan suruhanKu? Mengapa ketika kamu dizalimi kamu adukan kepada yang lain
sedang Aku sedia mendengar segala rintihanmu? Mengapa kamu sering membuat alasan
ketika Aku memberimt peluang untuk berkhidmat di jalanKu?” Ku gagahi bibirku
untuk mengucapkan patah-patah perkataan bagi menjawab segala soalan yang
bertubi-tubi diajukan kepadaku. Tetapi aku tidak punyai jawapan bagi
persoalan-persoalan tadi. Lidahku yang selama ini lancar berkata-kata, kini
kelu. Otakku ligat mencari jawapan... atau alasan... namun tiada apa yang
kutemui sebagai jawapan.

Dia berkata-kata lagi... “Kamu diberikan sebuah kehidupan. Aku jadikan dalam
dirimu keistimewaan dan kelebihan berbanding orang lain untuk kamu berjuang di
jalanKu, tetapi kamu tetap berpaling dari jalanKu. Aku tunjukkan kepadamu
kata-kataKu sebagai panduan kamu dalam hidup ini, tetapi kamu tidak mahu
mempelajari atau menghayatinya. Acap kali Aku berkata-kata kepadamu, tetapi kamu
berpaling daripada melihatnya. Aku turunkan kepada kamu pesuruhKu, tetapi kamu
tidak ambil peduli ketika sunnahnya ditinggalkan. Aku dengar segala permintaan
dan rayuanmu kepadaKu... dan semuanya telah Aku perkenankan dengan pelbagai
cara.” SambungNya lagi, “Kini... adakah kamu menyintaiKu?” Aku tidak mampu
menjawabnya lagi.

Bagaimana harus aku jawab persoalan ini/. Dalam tak sedar, aku malu dengan
segala apa yang telah aku lakukan selama ini. Aku tidak lagi punya alasan bagi
menyelamatkan diriku. Apa yang boleh aku jawab bagi persoalan itu? Ketika hatiku
berteriak menangis, dan bercucuran airmata mengalir turun di kedua-dua belah
pipiku, aku merintih, “Oh Tuhanku... ampunkanlah segala dosaku. Aku tidak layak
menjadi hambaMu Ya Allah...” kemudian Dia menjawab, “Sifatku
pengampun...barangsiapa yang memohon keampunan dariKu, nescaya Aku ampunkannya.
Dan Aku ampunkan kamu wahai hambaKu.” Aku bertanya kepadaNya, “Mengapa Engkau
tetap mengampunkanku sungguhpun aku melakukan kesalahan berulangkali dan memohon
ampun berulangkali? Sampai begitu sekalikah cintaMu terhadapku?” Dia menjawab
“Kerana kamu adalah ciptaanKu. Aku sekali-kali tidak akan mengabaikanmu. Apabila
kamu menangis aku akan bersimpati kepadamu dan mendengar segala rintihanmu.
Apabila kamu melonjak kegirangan Aku akan turut gembira dengan kegembiraanmu.
Apabila kamu berasa gundah dan kesepian, Aku akan memberikanmu semangat. Apabila
kamu jatuh Aku akan membangkitkanmu. Apabila kamu keletihan Aku akan membantumu.
Aku akan tetap bersama-samamu hinggalah ke hari yang akhir dan Aku akan
menyayangimu selama-lamanya.”

Seingat aku... aku tidak pernah menangis sebegini. Aku sendiri tidak mengerti
kenapa hatiku ini begitu keras; tidak mampu menangis menyesali segala dosaku
selama ini. Dan..buat kali pertamanya dalam hidupku ini... aku benar-benar solat
dalam ertikata yang sebenar. Wa’allahualam...

SUMBER:adawiyah,facebook..

Thursday, March 18, 2010

Mesej: Surat cinta!!

“Anda melihat manusia membaca al-Quran dengan cepat. Mereka membaca huruf-huruf al-Quran dengan suara yang baik (sebutan) yang baik. Mereka berdebat tentang baris di bawah, di hadapan dan baris di atas seakan-akan mereka sedang membaca syair-syair Arab. Merenungi maksud al-Quran serta mengamalkannya menjadi tidak penting bagi mereka. Adakah dalam dunia ini wujud keadaan terpedaya yang lebih daripada itu?” (Ihya Ulumuddin, Imam al-Ghazali (terjemahan Prof. TK. H. Ismail Yakub MA), Pust. Nasional, 1981, Singapura, jil 6 hal 34)

Di musim Ramadan ini ramai yang mengaji, bertadarus atau membaca al-Quran. Ia sememangnya satu amalan yang baik yang mendatangkan pahala, insya-Allah. Namun siapakah yang sebenarnya membaca al-Quran di sisi Allah?

Berhubung dengan ini Allah berfirman,
“Dan mereka yang telah Kami berikan Kitab kemudian mereka membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, mereka itulah yang beriman dengannya. Barang siapa yang ingkar terhadapnya mereka itulah orang-orang yang rugi.” (Surah Al-Baqarah ayat 121)

Dalam ayat ini Allah menegaskan bahawa mereka yang benar-benar membaca Kitab Allah ialah mereka yang membacanya ‘haqqa tilaawatih’. Siapakah mereka itu? As-Syeikh Said Hawa di dalam Al-Asas fit Tafsir mendatangkan pendapat sahabat Abdullah ibn Masud ra yang berkata:


“Demi Allah, maksud membaca Kitab dengan bacaan yang sebenarnya (iaitu haqqa tilaawatih) ialah menghalalkan apa yang dihalalkannya, mengharamkan apa yang diharamkannya, membaca seperti mana ia diturunkan Allah, tidak mengubah kalam Tuhan dari tempatnya dan tidak mentakwilkan ayat-ayatnya secara yang tidak betul.”

Untuk tujuan ini kita perlu memahami apa yang kita baca dan bukan sekadar membaca, mengaji dan bertadarus begitu sahaja. Allah berfirman,
“Apakah mereka tidak tadabur al-Quran? Sekiranya al-Quran itu bukan dari sisi Allah tentulah mereka akan mendapati percanggahan yang banyak di dalamnya.” (Surah An-Nisak ayat 82)
Ketika menerangkan maksud ayat ini, Imam Ibn Kathir di dalam Tafsir al-Quran al-Azim berkata, “Allah mengarahkan mereka agar mengamati isi-isi al-Quran dan melarang mereka dari berpaling daripadanya. Allah juga mengarah mereka agar memahami maksud ayat-ayat al-Quran yang begitu halus lafaznya serta dipenuhi kebijaksanaan”.

Ramai dari kalangan umat Islam di Nusantara pada hari ini lebih mengutamakan pembacaan al-Quran mengikut tajwid yang betul tanpa banyak memberi tumpuan kepada kefahaman ayat, sedangkan Allah menghendaki umat Islam memahami dan mengkaji isi-isi Al-Quran. Apabila mesej al-Quran dapat difahami dengan betul, barulah penghayatan akan dapat dilaksanakan dengan baik.

Selamat MENGAJI dan MENGKAJI

Sumber : Dr Danial

Wednesday, March 10, 2010

Assalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarakatuhu...
Bismillaahirrohmaanirrohiim.........


Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, semoga shalawat dan salam tetap tercurah atas nabi kita Muhammad, keluarga beserta shahabat beliau.

Ummat Islam adalah ummat yang murni dan suci dalam perkara akidah, ibadah dan muamalah. Nabi shallallahu'alaihiwasallam melarang hal-hal yang dapat membangkitkan amarah serta menimbulkan permusuhan dan kebencian. Beliau bersabda: "Janganlah kalian saling bermusuhan, saling iri, saling membelakangi, dan janganlah kalian saling memutuskan hubungan. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Tidak halal bagi seorang muslim untuk memutuskan hubungan dengan saudaranya lebih dari tiga hari". (H.R Muslim)

Beliau juga menganjurkan untuk saling mencintai dan berkasih sayang. "Demi Dzat yang jiwaku ada di tangannya, kalian tidak akan masuk surga sampai kalian beriman dan kalian tidak akan beriman sampai kalian saling mencintai ... (H.R Muslim)

Ketika Nabi shallallahu'alaihiwasallam ditanya manusia yang paling utama, beliau menjawab: "Setiap orang yang makhmul al-qalb dan shaduq al-lisan (sangat benar ucapannya). Para shahabat lalu bertanya: Kami mengetahui tentang Shaduqul lisan, akan tetapi apa maksud dari makhmul al-qalb ? Maka beliau menjawab: Yaitu orang yang bertakwa lagi bersih (jiwanya), tidak mempunyai dosa, kedzaliman, dendam, maupun rasa iri dengki". (H.R Ibnu Majah).

Jiwa yang bersih merupakan salah satu nikmat yang dianugrahkan kepada ahli surga ketika mereka masuk ke dalamnya.

وَنَزَعْنَا مَا فِي صُدُورِهِم مِّنْ غِلٍّ إِخْوَاناً عَلَى سُرُرٍ مُّتَقَابِلِينَ
"Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan" (Q.S Al-Hijr 47)

Kebersihan jiwa memberikan ketenangan di dunia dan keberuntungan di akherat serta merupakan salah satu sebab masuk ke dalam surga. Ibnu Hazm menceritakan keadaan orang-orang yang dengki dan bermusuhan, yang hati mereka dalam keadaan sakit: "Aku memperhatikan kebanyakan manusia – kecuali yang Allah pelihara dan jumlah mereka sedikit – menyegerakan kesengsaraan, gundah gulana serta keletihan bagi diri mereka di dunia, lalu memikul dosa yang besar di akherat sehingga menyebabkan (mereka) masuk ke dalam neraka dengan sesuatu hal yang sama sekali tidak mendatangkan manfaat, seperti menginginkan harga barang yang melambung yang menyengsarakan masyarakat, dan mereka yang tidak berdosa.

Begitu pula mengangan-angankan datangnya musibah yang dahsyat terhadap orang yang ia benci. Padahal mereka sadar kalau keinginan buruk tadi tidak akan menyegerakan (kemudharatan) sedikitpun.

Seandainya niat mereka bersih dan mereka perbaiki, tentulah ketenangan akan mereka dapatkan dan mereka menyibukkan diri untuk kebaikan urusan mereka. Pahala yang besar juga akan mereka raih di akherat dengan tanpa mengakhirkan atau menghalangi sedikitpun dari apa yang mereka inginkan. Maka adakah tipuan yang lebih besar keadaannya dari apa yang telah kami peringatkan? Dan kebahagian mana yang lebih besar dari apa yang telah kita anjurkan ?

Banyak orang pada saat ini yang tidak memakan barang yang haram atau memandang pada apa yang diharamkan, akan tetapi ia membiarkan hatinya bergelimang dalam rasa dendam dan kedengkian. Berkata Fath bin Syakhraf: Abdullah al-Antaki berkata padaku: "Wahai Khurasani: Kunci segala perkara itu hanya ada empat, tidak lebih: Pandanganmu, lisanmu, hatimu dan nafsumu. Maka perhatikanlah matamu, jangan sampai memandang pada apa yang tidak halal, dan perhatikan lisanmu, jangan mengucapkan sesuatu yang Allah mengetahui apa yang tidak bersesuaian dengannya dalam hatimu. Perhatikan juga hatimu, jangan sampai tersimpan rasa dendam dan dengki pada salah seorang dari kaum muslimin. Perhatikan pula nafsumu, jangan sampai menginginkan sedikitpun dari kejahatan. Jika dirimu tidak memiliki empat hal di atas maka tuangkanlah abu di atas kepalamu, karena engkau telah celaka".

Sebagian orang menyangka bahwa tanda hati yang selamat itu adalah gampang tertipu dan ditertawakan, ini adalah tidak benar. Berkata Ibnul Qayyim rahimahullah: "Perbedaan antara jiwa yang selamat dan lemah fikiran serta lalai adalah bahwa jiwa yang selamat tidak menginginkan kejahatan setelah mengetahuinya, sehingga hatinya terbebas dari keinginan melakukannya dan bukan mengetahui kejahatan lalu melakukannya. Ini berbeda dengan orang yang bodoh dan lalai yang mana ia jahil dan sedikit pengetahuannya. Hal seperti ini tidak terpuji, karena merupakan suatu kekurangan. Manusia memuji orang semacam ini, karena mereka selamat darinya. Merupakan suatu kesempurnaan bila seseorang mengetahui segala bentuk kejahatan dan selamat dari keinginan melakukannya. Berkata Umar bin Khattab r.a: "Aku bukan seorang penipu dan tidak bisa dikelabui oleh penipu". Beliau lebih arif dari tipuan dan lebih wara' dari perbuatan menipu.

Jiwa yang selamat adalah salah satu sebab masuknya seseorang ke dalam surga. Anas bin Malik r.a menceritakan: "Suatu hari kami duduk di majlis Rasulullah shallallahu'alaihiwasallam, lalu beliau bersabda: "Sebentar lagi akan akan muncul dihadapan kalian salah satu calon penghuni surga. Lalu datanglah salah seorang dari kaum Ansar yang janggutnya meneteskan air dari bekas wudhu, sedang tangan kirinya memegang kedua terompahnya. Keesokan harinya nabi saw. mengabarkan lagi, dan muncullah orang tadi. Pada hari yang ketiga, nabi saw. mengabarkan lagi, dan muncullah orang tadi, sebagaimana keadaan datangnya pada kali yang pertama. Ketika nabi saw. berdiri, Abdullah bin Al-'Amr bin Al-'Ash r.a membuntuti orang tadi kemudian mengatakan: "Aku berselisih dengan ayahku, dan aku bersumpah untuk tidak menemuinya dalam waktu tiga hari. Jika engkau mengizinkan aku untuk menginap (di rumahmu) sampai berlalu tiga hari". Maka orang tersebut menjawab: "Baiklah".

Berkata Anas r.a : Abdullah menceritakan bahwa ia bermalam di rumah orang tadi selama tiga malam, akan tetapi ia tidak mendapatinya shalat malam. Hanya saja apabila ia terbangun dari tidurnya, ia berdzikir dan mengagungkan Allah sampai Shalat Fajar. Abdullah melanjutkan, namun aku tidak pernah mendengarnya mengatakan sesuatu kecuali kebaikan. Setelah tiga hari berlalu, dan hampir saja aku meremehkan amalannya, aku katakan padanya: "Wahai Abdullah, sebenarnya tidak terjadi apa-apa antara aku dan ayahku, tetapi aku mendengar rasulullah saw. bersabda tentang engkau sebanyak tiga kali: "Akan hadir pada kalian seorang penghuni surga", lalu engkau muncul pada ketiga saat tersebut. Lantas aku ingin untuk bermalam di rumahmu untuk menyaksikan lebih dekat amalanmu, sehingga aku bisa meneladaninya. Tetapi aku tidak mendapatimu banyak beramal. Amalan apakah gerangan yang menyampaikan pada apa yang disabdakan nabi saw. ? Lalu orang tersebut menjawab: "Tidak ada selain yang engkau lihat sendiri, hanya saja aku tidak pernah merasa iri dengki pada seseorang yang diberi kebaikan oleh Allah. Maka Abdullah berkata: "Inilah yang menyampaikan engkau, dan inilah yang tidak mampu kami lakukan" (H.R Ahmad)

Faktor pendorong timbulnya sikap saling membenci:

1. Mentaati setan.
Allah berfirman:
وَقُل لِّعِبَادِي يَقُولُواْ الَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنزَغُ بَيْنَهُمْ إِنَّ الشَّيْطَانَ كَانَ لِلإِنْسَانِ عَدُوّاً مُّبِيناً
"Dan katakanlah kepada hamba-hamba-Ku: "Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia" (Q.S Al-Israa 53)

Rasulullah saw. bersabda: "Setan berputus asa untuk disembah di jazirah arab, tetapi ia berusaha menaburkan benih permusuhan diantara mereka" (H.R Muslim)

2. Marah: adalah kunci setiap kejahatan. Nabi saw. telah berpesan pada seseorang untuk menjauhi sikap marah dengan sabda beliau: "Janganlah engkau marah". Beliau mengulanginya berkali-kali. (H.R Bukhari).

Marah akan menjurus pada sikap mengejek orang lain, mengurangi hak serta mengganggu mereka yang pada akhirnya menyebabkan permusuhan dan perpecahan.


more ==>> http://ukhtifr.blogspot.com/

KECANTIKAN HAKIKI SEORANG MUJAHIDAH


Friday, March 5, 2010




Sabda Rasulullah s.a.w "Keadaan orang Mukmin itu sangat menakjubkan, kerana segala urusan yang menimpanya dianggap baik. Tetapi keadaan ini hanya berlaku kepada orang yang beriman. Iaitu, apabila mendapat kesenangan, dia bersyukur kerana itu lebih baik untuknya. Dan apabila dilanda kesusahan dia bersabar, kerana itu lebih baik untuknya." (Riwayat Muslim daripada Abu Yahya Syuhaib bin Sinan r.a)

Wednesday, February 24, 2010

sElAmAt PeNgAnTiN BarU(26/2/10)

 
Hamba Allah yang DikasIHi dan DimuLIakaN

Khasiat Asma' Al-RahMaN

Asma Ul hUsnA YAng TeraGunG

  •  BaraNg SiAPa bErZiKiR deNgAN DiA sepErTi DiKAtAnya ' YA RAHMAN" tiap-tiap hari 100 kali tiap-tiap selepas sembahyang lima waktu,InsyaAllah keluar dari hatinya lupa dan lalai dengan izin Allah Taala.
  • BarAng siaPa mEngULangI mEnyEbUt NaMA 'YA RAHMAN' ini 100 kali setiap selepas sembahyang fardu akan memperolehi ingatan yang baik,kesedaran yang mendalam dan memiliki hatiyang bersih,InsyaAllah..

Tuesday, February 23, 2010

MENGINGATI ALLAH PADA SETIAP MASA


1) Zikrullah adalah asas pengabdian kepada Allah.Ia merupakan hubungan hamba dengan dengan Tuhan pada setiap masa dan tempat..
•Aisyah r.a : “ Adalah Rasulullah s.a.w mengingati Allah pada setiap waktu ”
•Apabila sentiasa berhubung dengan Allah,hati kita akan menjadi hidup
•Sentiasa berlindung dengan Allah akan beroleh keselamatan dan keamanan serta sentiasa mendekatkan diri dengan Allah.
•Mengingati Allah akan mendapat kejayaan dan keredhaanNya.
•Sebaliknya,apabila sesorang jauh daripada Allah akan sesat lagi rugi.

2)Mengingati Allah membezakan seseorang daripada golongan munafik yang sentiasa melupakan Allah dan tidak mengingatinya kecuali sedikit sahaja.

3) Syaitan tidak menguasai manusia yang sentiasa mengingati Allah.

4)Zikrullah juga menjadi benteng yang teguh yang memelihara seseorang daripada tipu daya dan godaan syaitan.

5)Mengingati Allah adalah jalan kebahagiaan seseorang.
Orang yang beriman dan mereka yang tenang hati mereka dengan mengingati Allah.Ketahuilah dengan mengingati Allah,hati-hati akan menjadi tenang”(Ar-Ra’du:28)

6) Kita perlu sentiasa mengingati Allah kerana ahli syurga tidak merasa kesal kecuali sesal itu di atas berlalunya masa dalam keadaan tidak mengingati Allah ketika di dunia.

7)Allah mengingati orang yang mengingati Allah..
Hendaklah kamu mengingatiKu,nescaya Aku akan ingat kepadamu dan hendaklah kamu bersyukur kepadaKu dan jangan kamu kufur di ats nikmatKu”(al-baqarah:152)
Buat tatapan
~~~~~~Sekiranya seseorang begitu gembira apabila seorang raja mengingatinya lalu memujinya di dalam majlisnya,bagaimana pula apabila Allah,yakni raja segala raja(almulk)menyebutnya dan mengingatinya bersama para malaikat???~~~~~FIKIRKANLAH!

8)Mengingati ALLAH bukan bermaksud menyebut nama Allah pada lidah,tapi hati lalai daripada Allah dan mentaatinya,tetapi MENGINGATI ALLAH pada lidah mesti disertai dengan memikirkan keagungan Allah dan kesannya dapat dilihat pada tindakan dan perbuatan.

9) Seseorang mesti sedar apa yang disebut lisannya.Hati dan lisan hendaklah sama-sama mengingati Allah supaya seseorang sentiasa berhubungan dengan Allah zahir dan batin.

Rujukan:Amalan 24 jam dalam kehidupan Rasulullah s.a.w
Diedit daripada: Zulkarnaian Dollah,PTS

Kepada Yang bergelar Sang 'HAWA'



DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH DAN MAHA PENYAYANG……..

Assalamualaikum HAWA..

Semoga sentiasa berada di bawah lindungan ALLAH S.W.T selalu. Tujuan utama surat ini ditulis adalah untuk memberi sedikit nasihat dan peringatan kepada saudari HAWA. Ini bukan bermakna ana tidak membuat kesalahan dan kesilapan. Sudah menjadi fitrah manusia untuk membuat kesalahan, dan turut menjadi fitrah manusia untuk insaf dan bertaubat di atas semua kesalahan yang telah dilakukan. Sebagai manusia yang dhaif, saya terpanggil untuk memberi sedikit peringatan kepada saudari, supaya saudari tidak pergi lebih ‘jauh’ dari batas-batas syarak.

            Terlebih dahulu ana ingin memohon maaf andai kandungan surat ini akan menyentuh perasaan saudari. Ana hanya ingin menunaikan tanggungjawab ana sebagai seorang muslim dan tidak mahu turut menanggung dosa-dosa yang saudari lakukan dengan membutakan mata dan hati di atas segala perbuatan saudari.Mungkin sahabat-sahabat HAWA tidak pernah meneguri HAWA dan kiranya menjadi tanggungjawab ana untuk menegur sesuatu yang tidak betul pada pandangan masyarakat sekeliling kita. Pertama HAWA, tolonglah menjaga peribadi sebagai seorang muslimah, tidak kira dari segi pemakaian atau dari segi tingkah laku dan adab. Dari segi pemakaian, tolonglah HAWA pakailah pakaian yang longgar dan labuh. Labuhkan tudung hingga ke dada. Tutuplah segala anugerah yang Tuhan berikan kepada kaum Hawa. Sesungguhnya perhiasan-perhiasan pada tubuh kita ini hanya untuk lelaki yang sah,iaitu suami kita kelak. Tidak perlu dipertontonkan untuk semua HAWA. Hadis Rasullullah S,A.W, “sesungguhnya perempuan yang memperkenalkan dirinya kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikkannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya akan memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka kelak.”

            Kedua HAWA, berkaitan dengan pergaulan atau pun ikhtilat. HAWA… tiada sesiapa pun yang menghalang hubungan HAWA dengan dengan mana-mana lelaki atau sesiapa sahaja. Kerana kami tahu itu adalah fitrah manusia, mahu disayangi dan menyayangi. Tapi HAWA, setiap perkara harus ada batasnya. Perhubungan antara laki-laki dengan perempuan juga harus ada batasnya. Sebagai muslimah yang sejati HAWA harus tahu menjaga batas-batas perhubungan. Maksud ana, kita tidak perlu selalu berjumpa atau keluar berdua-dua untuk membuktikan kita berkasih sayang. Sebagaimana Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka jangan sekali-kali dia bersendirian dengan seorang perempuan yang tidak bersama mahramnya, kerana yang ketiganya ialah syaitan." ( HR.Ahmad) Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk." (QS. Al Isra:32).

            Ana berharap bahawa ana adalah orang yang pertama dan terakhir menegur HAWA dengan cara sebegini. Bukan niat untuk membuka pekung di dada HAWA tetapi tujuan ana adalah demi kebaikan muslimah sejati yang ana kasihi. Ana berharap agar HAWA tidak mengambil hati dengan apa yang telah dibangkitkan dalam warkah ini. Ana tidak mengharapkan nama untuk membuktikan ana adalah seorang yang baik,tetapi yang ana mahukan adalah hijrah perubahan diri,terutama kaum Hawa.Sesungguhnya, yang baik itu datang dari Allah S.W.T dan yang buruk dan kelemahan itu datang dari ana sendiri…
Akhir kalam, ana sentiasa mendoakan kesejahteraan HAWA serta diri kita semua….Amin….

Wassalam….
oleh:Ustaz Amin IPGKDRI


Sunnah Rasulullah s.a.w dalam situasi tertentu




MENGHADIRKAN NIAT YANG BAIK DALAM SEGALA  PEEL PERBUATAN
Ø  Segala amalan yang diharuskan seperti makan,tidur,bekerja mencari rezeki dan lain-lain boleh menjadi suatu ibadah dan ketaatan kepada Allah s.w.t jika diniatkan keranaAllah.
Ø  Seseorang hamba akan diganjarkan pahala yang banyak dengan syarat segala amalan tersebut perlu diniatkan sematamata kerana beribadah dan mendekatkan diri kepada Allah s.w.t..
Ø  Sabda Rasulullah s.a.w :
~Sesungguhnya segala amalan itu bergantung kepada niat~ (Bukari dan muslim)
Ø  Contohnya: Seseorang yang pada malamnya tidur awal dan berniat untuk bangun malam atau bangun untuk solat subuh untuk beribadah kepada Allah= maka tidurnya akan dikira sebagai ibadah..


MENGERJAKAN BEBERAPA AMALAN DALAM SATU WAKTU
Ø  Mereka yang mengerjakan beberapa amalan dalam satu waktu adalah orang yang bijak menguruskan waktunya sehingga ia sentiasa berada dalam ketaatan kepada Allah.
Ø  Contohnya:
1) Apabila kita ke masjid dengan berjalan kaki,ianya merupakan satu ibadah.Dalam perjalanan tersebut,ia berzikir,bertahmid serta bertasbih serta membaca Al-Quran.
~Di sini,banyak kebaikan yang akan diperolehinya..Subhanallah,Maha Penyayang Allah
Taala kepada hambaNya.
2)  Apabila kite ke kelas,kita menyapa sahabat-sahabat dengan senyuman dan salam serta berkata dengan kata-kata yang baik serta tidak menyinggungnya.Kita juga akan memperoleh ganjaran yang besar di sisi Allah Taala.

Monday, February 22, 2010

Subhanallah..Ku berzikir kepadaMu Ya Rabb..

SukarNYe MeNgGaPaI ReDha IlaHI..........
Nastagfirullah..Nastaghfirullah..Nastaghfirullah..Nastaghfirullahal azim..


Sedikit petua keindahan ROHANI...jom same2 amalkan..yup!

Barangsiapa berzikir dengan sebutan lafaz bacaan 'Ya Allah'
tiap-tiap lepas sembahyang fardu 66 kali sampai 66 hari,InsyaAllah dengan izinNya baginya sebutan yang besar dan kebaikan yang banyak pada ilmu duniawi dan ukhrawi...
Lebih baik lagi sekiranya diamalkan terus setiap hari..InsyaAllah,ganjaran besar akan diperoleh di sisi Allah Taala
..
-99 Nama Allah Yang Termasyur-Talib Samat

Berimanlah!!!..Kerana iman boleh menghilangkan keresahan,dan melenyapkan kegundahan..Keimanan adalah penyejuk mata hati orang-orang yang mengEsakan Allah dan hiburan bagi orang2 yang suke beribadah...

Redhalah dengan takdir yang telah ditentukan dan rezeki yang telah dibahagi itu dengan hati yang terbuka..sesungguhnya segala sesuatu itu sudah ada ukurannya,maka tinggalkanlah keluh kesah..

Ketahuilah,dengan mengingati Allah..hati-hati akan menjadi tenang dan dosa kite akan terhapus..Dengan mengingati Allah,DzatNya yang Maha Mengetahui segala hal yang ghaib  akan meredhai dan segala kesusahan akan lenyap..

Subhanallah
Alhamdulillah
La Ila Ha Illallah
Allahu Akbar..
Allahumma Solli Ala Muhammad,Wa 'ala ali Muhammad s.a.w
wE LoVe MuHAmmAD s.a.w..


Sunnah Rasulullah ketika memasuki bILik mAndi DaN KeLuaR daRipAdAnyA
*      MASUK dengan melangkah kaki kiri dan keluar darinya dengan langkah kaki kanan.
*      Membaca doa ketika masuk bilik mandi
Allahumma inni a’ue zubika laminal khubuthi wal khaba ith”
~Ya  Allah,aku berlindung denganMu dari syaitan betina dan syaitan jantan~
*      Membaca doa ketika keluar
“  Ghufranak ”
~ Aku mengharapkan keampunanmu ~

Mutiara berharga..

Salam mujahadah
Cebisan hamba buatMu Ya Rabbul IzzATI..

Ya Allah Ya Tuhanku..
Sukarnya untukku menggapai cintaMu..
Cinta ilahi!!..
CINTA SEJATI..CINTA HAKIKI!
Ya Allah Ya Tuhanku..
Mengapa terlalu banyak ujian dan dugaan perluku tempuhi..
Betapa hambaMu ini tidak bersyukur dengan segala rahmatMu..
Sentiasa bertanya..mengapa Kau menguji keimanan serta kesabaranku terhadap NikmatMu
Bertanya mengapa,mengapa dan mengapa..
Ya Allah..
Ku dambakan cintaMu Ya RAbb..
Ya Allah Ya Tuhanku,
bantulah aku untuk menggapai RedhaMu..
Tabahkanlah aku..
Mahmudahkan akhlakku..
Ya Latif..
Aku sedar diriku masih tidak bersyukur dengan segala kurniaanMu..
Aku sentiasa mengeluh dan mengeluh dengan segala nikmatMu..
Baruku sedar Ya Allah!!
Engkaulah penciptaku..
Engkaulah yang menguasai hatiku..!
Engkaulah pentadbir hati-hati ini!
Janganlah engkau membolak-balikkan hatiku..
Aku ingin menuju jalan redhaMu..
Ku doakan Ya Allah..
Agar kau dapat memegang hati ini ke arah yang satu..
Iaitu..MaRdHoTiLlAh..
fID dUNIA wA fIL akhIRah..
Amin..

Ya Rabb,sesungguhnya Engkau Maha Mendengar
Kita mengatakan cintakan Allah, namun hati sentiasa ingat pd cinta insan..Kita sekadar hanya ingat pdNya dlm masa tertentu saja..Hati kita sering membiasakan diri dgn cinta manusia, seringkali kenangkan si dia, hingga abaikanNya..kerana itu, sukarnya kita mengerti dan menggapai kasih sayangNya kerana hati telah diliputi dgn cinta insan~

hAYAtiLAh dOa RaBithaH DlM mA'thURAT Nih

Sesungguhnya Engkau tahu
Bahawa hati ini telah berpadu
Berhimpun dalam naungan cintaMu
Bertemu dalam ketaatan
Bersatu dalam perjuangan
Menegakkan syariat dalam kehidupan

Kuatkanlah ikatannya
Kekalkanlah cintanya
Tunjukilah jalan-jalannya
Terangilah dengan cahayaMu
Yang tiada penah padam Ya Rabbi bimbinglah kami

Lapangkanlah dada kami
Dengan karunia iman
Dan indahnya tawakal padaMu hidupkan dengan ma’rifatMu
Matikan dalam syahid di jalanMu
Engkaulah pelindung dan pembela

ikutilah kisah kesabaran nabi ayyub a.s..!!Jom sabar!!

Kisah ini ana ambil dari seorang blogger..Wallhu a'lam..

Nabi Ayyub bin ‘Ish bin Ishaq a.s., adalah bangsa Roma, sedangkan ibunya adalah anak Nabi Luth a.s.Ayahnya seorang yang kaya-raya, memiliki ternak;unta, lembu, domba, kuda, keledai dan himmar, tidak seorang pun di negeri Syam (Syria) yang dapat menyainginya dalam hal kekayaan. Ketika dia meninggal dunia, maka semua kekayaannya itu diwariskan kepada Nabi Ayyub a.s. Nabi Ayyub a.s. telah menikah dengan Siti Rahmah, anak Afrayim putra Nabi Yusuf a.s. Dan Allah telah mengurniakan mereka 12 kali kehamilan yang tiap-tiapkali hamil melahirkan 2 orang anak, seorang lelaki dan seorang perempuan. Kemudian dia diutus oleh Allah kepada kaumnya, dan mereka adalah penduduk Hauran dan Tiih. Allah Ta’ala menyempurnakannya, dengan budi-pekerti yang baik, lemah-lembut selama orang tidak menyalahi,mendustakan dan mengingkarinya dalam kemuliaan dirinya dan kedua orang tuanya, ayah dan ibunya. Nabi Ayyub a.s. mempunyai meja makan yang khusus disediakannya untuk tamunya; orang-orang fakir miskin dan tamu lainnya.Dan Nabi Ayyub a.s. terhadap anak yatim itu ibarat seorang ayah yang kasih dan penyayang, terhadap janda seperti suami yang memperhatikan kasih-sayangnya, dan terhadap orang-orang yang lemah seperti halnya saudara yang mencintai dengan kasihnya. Dengan nikmat yang diberikan Allah,NabiAyyub a.s. tampak tidaklah lupa sedikit pun hatinya bersyukur, serta lidahnya tidak lupa berzikir kepada Tuhannya.

Maka Iblis dengki kepadanya, seraya berkata: “Sungguh Ayyub telah berhasil di dunia dan akhirat, dan Iblis ingin merusak salah satu atau kedua-duanya;dunia dan akhirat tersebut. Lalu Iblis terkutuk,disaat itu naik ke langit yang ketujuh dan berhenti dimana dia dapat sampai,pada suatu hari dia naik sebagaimana biasa, maka Allah Yang Maha Perkasa berfirman kepadanya:”Hai Iblis terkutuk, bagaimana engkau melihat hamba-Ku Ayyub? Apakah engkau dapat mengambil daripadanya manfaat walaupun sedikit?”
IBLIS
Kata Iblis: “Tuhanku, sesungguhnya Ayyub mau menyembah-Mu kerana Engkau telah memberinya kelapangan hidup (harta yang berlimpah) dan kesihatan;kalaulah tidak kerana hal itu tentu dia tidak menyembah-Mu , maka dia sebenarnya hamba kesihatan.” Firman Allah Ta’ala kepada Iblis: “Engkau dusta, sesungguhnya Aku Maha Mengetahui bahwa sesungguhnya dia menyembah Aku serta berterimakasih kepada-Ku, walaupun dia tidak mempunyai kelapangan rezeki di dunia.

Kata Iblis: “Tuhanku,berilah aku kekuasaan untuk menggoda Ayyub; maka perhatikanlah bagaimana aku membuatnya lupa mengingat-Mu dan menyibukkan dia dari beribadah kepada-Mu.” Maka Allah pun memberikan kekuasaan kepada Iblis terhadap segala sesuatunya, kecuali jiwa dan lidah (ucapan) Nabi Ayyub a.s.Maka Iblis pun kembali dan menuju ke tepi laut, lalu berseru dengan seruan yang sangat keras, sehingga semua bangsa Jin, baik yang laki-laki maupun yang wanita berkumpul di sisinya seraya berkata:”Apakah gerangan yang menimpa kamu?” Iblis menjawab: sesungguhnya saya telah mendapat kesempatan yang belum pernah saya peroleh seperti hal ini, semenjak saya telah berhasil mengeluarkan Adam dari sorga. Maka oleh sebab itu, bantulah saya dalam memperdayakan Ayyub.” Maka mereka cepat-cepat bertebaran dan membakar serta merusak semua harta kekayaan Nabi Ayyub a.s.

Lalu Iblis pergi menemui Nabi Ayyub a.s. yang dia sedang berdiri menunaikan solat di dalam rumah ibadatnya. Kata Iblis: “Apakah engkau tetap menyembah Tuhanmu dalam keadaanmu yang kritis ini, sesungguhnya dia tuhanmu telah menuangkan api dari langit, yang memusnahkan kekayaanmu, sehingga semuanya menjadi abu?” Nabi Ayyub a.s. tidak menjawabnya,sampai dia selesai merampungkan solatnya, lalu berkata: “Alhamdulillah,Dia yang telah memberikan kurnia lalu mengambilnya pula dari saya.”Lalu dia bangkit kembali memulai solatnya.Maka Iblis pun kembali dengan tangan hampa, serta merasa terhina dan menyesali terhadap kegagalannya.

Dan Nabi Ayyub a.s.itu mempunyai 14 anak,lapan orang lelaki dan enam orang perempuan. Kesemua mereka makan setiap harinya di rumah-rumah saudaranya. Maka berkumpullah para setan dan mengelilingi rumah itu serta melemparkan kepada anak-anak Nabi Ayyub a.s.sehingga mereka itu mati semuanya di satu meja makan.Maka Iblis pergi kepada Nabi Ayyub a.s. sedangkan dia (Nabi Ayyub a.s.)dalam keadaan berdiri menunaikan solat. Kata Iblis: “Apakah engkau tetap menyembah Tuhanmu, dan sesungguhnya Dia telah melempar ke rumah dimana anak-anakmu berada, sehingga mereka mati semuanya?” Nabi Ayyub a.s. tidak menjawab sedikit pun, sampai dia selesai mengerjakan solatnya.Lalu Nabi Ayyub a.s.berkata: “Hai Iblis terkutuk, Alhamdulillah, Dia yang telah memberi dan mengambilnya pula dari saya. Semua harta dan anak adalah fitnah untuk laki-laki dan wanita, maka Dia (Allah) mengambil dari saya, sehingga saya dapat bersabar lagi tenang untuk beribadah kepada Tuhan saya.” Iblis pun kembali dengan tangan hampa, rugi besar dan terkutuk.

Lalu Iblis datang kembali, sedangkan Nabi Ayyub a.s. sedang mengerjakan solat. Maka ketika Nabi Ayyub a.s. sujud, Iblis meniupkan dihidung dan mulutnya sampai badan Nabi Ayyub a.s. berkembang dan berpeluh yang banyak sekali dan dia merasa badannya menjadi berat.
Berkata isterinya Siti Rahmah: “Ini semua adalah dari sebab kesusahanmu terhadap harta yang telah musnah dan anak-anak yang telah mati, sedangkan engkau tetap beribadah diwaktu malam dan berpuasa diwaktu siang tanpa henti-hentinya. walaupun sesaat, dan engkau masih juga tidak merasa cukup.”Lalu Nabi Ayyub a.s.terkena penyakit kudis pada seluruh tubuhnya, Mulai dari kepala sampai kekakinya, bahkan mengalir dari badannya darah bercampur nanah serta berulat yang berjatuhan dari kudis di badannya.Sampai-sampai sanak-keluarganya dan teman-temannya, menjauhkan diri daripadanya.

Nabi Ayyub a.s. mempunyai tiga orang isteri; maka yang dua meminta cerai dan dia pun menceraikannya dan tinggal satu sahaja isterinya iaitu Rahmah yang selalu melayaninya siang malam. Kemudian datanglah para wanita tetangganya seraya berkata: “Hai Rahmah, kami semua takut kalau penyakit suamimu Ayyub akan menjalar kepada anak-anak kami.Maka keluarkanlah dia dari lingkungan kita bertetangga ini, dan kalau tidak maka kami akan mengeluarkan engkau dari sini dengan cara paksa!” Maka Siti Rahmah pergi dengan membungkus pakaiannya, serta membawanya (Nabi Ayyub a.s.). Dan dia menggendong Nabi Ayyub a.s. dipunggungnya sedangkan air mata mengalir dipipinya serta pergi jauh sambil menangis ke bekas rumah yang sudah rusak yang dijadikan tempat pembungan sampah dan meletakkan Nabi Ayyub a.s. di atas sampah. Lalu keluarlah penduduk desa itu dan mereka melihat keadaan Nabi Ayyub a.s. maka mereka berkata: “Bawalah suamimu itu jauh-jauh darikami , kalau tidak maka akan kami bawakan anjing-anjing kami, biar memakannya.”Siti Rahmah pun membawanya sambil menangis ke tempat yang jauh dan meletakkannya di tempat itu.

Kemudian Siti Rahmah pergi kesebuah desa,maka Nabi Ayyub a.s. memanggilnya: “Kembalilah engkau, dan saya berpesan kepadamu, seandainya engkau hendak pergi bebas dariku dan akan meninggalkan aku di sini.” Kata Siti Rahmah: “Engkau jangan kawatir, wahai suamiku; sesungguhnya saya tidak akan meninggalkan engkau selama hayat dikandung badan.” Siti Rahmah lalu pergi ke sebuah desa dan bekerja setiap hari memotong roti dan dia dapat memberi makan suaminya Nabi Ayyub a.s. Lalu hal itu diketahui oleh penduduk desa itu, bahwa dia adalah isteri Nabi Ayyub a.s. Maka mereka tidak mau lagi memberinya pekerjaan, bahkan mereka berkata; “Pergilah engkau jauh-jauh, kerana sesungguhnya kami merasa jijik kepada mu.

Maka Siti Rahmah menangis dan berdoa: “Ya Tuhanku, Engkau telah melihat keadaanku, sesungguhnya terasa sempit dunia ini bagiku, sedang orang-orang telah merendahkan kami di dunia ini, maka janganlah Engkau kiranya merendahkan kami di akhirat kelak, ya Tuhanku. Mereka telah mengusir kami dari rumah kami di dunia, maka janganlah kiranya Engkau mengusir kami dari Rumah Engkau kelak di hari Kiamat.”Adalah Nabi Ayyub a.s. tiap-tiap ada ulat yang terjatuh dari badannya, maka diambilnya dan diletakkannya kembali dibadannya, dan dia berkata: White_maggot“Makanlah olehmu semua apa-apa yang telah direzekikan kepadamu oleh Allah Ta’ala.”Maka tidak tertinggal dagingnya dan hanyalah tinggal tulang belulang,yang dilapisi kulit dengan jaringan saraf saja yang kelihatan. Apabila matahari menyinarinya, maka sinar itu seakan-akan tembus dari bahagian depannya kebahagian belakangnya. Dan yang tinggal dari bahagian badannya yang tetap utuh adalah hatinya dan lidahnya. Hatinya tidak pernah kosong dari rasa syukur kepada Allah dan lidahnya tidak pernah diam dari berzikir kepada Allah. Diriwayatkan yang Nabi Ayyub a.s. mengalami sakit seperti itu selama 18 tahun.

Pada satu hari Siti Rahmah berkata kepada Nabi Ayyub a.s.: “Engkau adalah seorang Nabi yang mulia terhadap Tuhanmu, seandainya engkau berdoa kepada Allah Ta’ala supaya Allah menyembuhkanmu?” Kata Nabi Ayyub a.s. kepada Siti Rahmah: “Berapa lamakah kita telah hidup senang?” Kata Siti Rahmah:”Delapanpuluh tahun.” Kata Nabi Ayyub a.s.: “Sesungguhnya saya berasa malu kepada Allah Ta’ala, untuk meminta kepada- Nya, sebab waktu cobaan-Nya belumlah memadai dibandingkan masa senangku.”

Pada ketika dibadan Nabi Ayyub a.s. sudah tidak ada lagi daging yang akan dimakan, maka ulat-ulat itu saling memakan diantara mereka, hingga akhirnya tinggal dua ekor ulat , yang selalu berkeliaran dibadan Nabi Ayyub a.s. dalam usaha mencari makandaging, tidak mereka dapatkan kecuali hati dan lidahnya. Maka yang satu pergi kehati dan memakan hatinya dan yang lainnya pergi kelidah dan menggigitnya.

Disaat itulah Nabi Ayyub a.s.berdoa kepada Tuhannya seraya berkata: “Sesungguhnya aku telah ditimpa bahaya yang dahsyat, sedang engkau Dzat yang Maha Pengasih.” Hal ini tidaklah termasuk dalam katagori keluh-kesah dan tidak pula dia berarti keluar dari golongan orang yang sabar. Oleh kerana itu Allah Ta’ala berfirman: “Sesungguhnya dia Kami dapatkan sebagai orang yang sabar.”Kerana sesungguhnya Nabi Ayyub a.s. itu tidak bersusah hati terhadap hartanya dan anak-anaknya yang telah hilang musnah, bahkan dia merasa susah kerana cemas terputus dari syukur dan berzikir kepada Allah Ta’ala. Maka seakan-akan dia berkata: “Tuhanku aku bersabar atas segala percobaan-Mu selama hatiku masih sibuk untuk bersyukur kepada -Mu dan lidahku masih dapat berdzikir kepada-Mu, dan apabila keduanya itu telah rosak (hilang) daripadaku, bererti terputuslah cintaku dan dzikirku pada-Mu. Maka aku menjadi tidak bersabar terhadap terputusnya keduanya itu, sedangkan Engkau Dzat yang Maha Pengasih lagi Penyayang.”

Kemudian Allah Ta’ala memberikan wahyu kepadanya: “Wahai Ayyub, lidah, hati dan ulat adalah milik-Ku, sedangkan rasa sakitpun milik-Ku, apakah ertinya susah?”Diterangkannya pula: “Bahawa Allah Ta’ala memberikan wahyu kepadanya:”Sesungguhnya ada 70 orang Nabi yang meminta, seperti halmu inidaripada-Ku, dan Aku hanya memilih engkau sebagai tambahan kemuliaanmu,dan ini hanya bentuk lahirnya saja bencana, akan tetapi hakikatnya adalah cinta-kasih.”

Dan sesungguhnya Nabi Ayyub a.s. merasa susah, kalau hati dan lidahnya dimakan ulat, kerana dia selalu sibuk bertafakkur dan berdzikir kepada Allah Ta’ala, kalau keduanya dimakan, maka dia tidak dapat lagi untuk bertafakkur dan berdzikir kepada-Nya. Lalu Allah Ta’ala menjatuhkan kedua ulat itu dari diri Nabi Ayyub a.s. maka yang satu jatuh di air, kelak menjadi lintah yang dapat menyebabkan orang sakit kekurangan darah, dan yang satu lagi jatuh di darat yang kelak menjadi lebah, yang mengeluarkan madu yang mengandungi obat untuk manusia.

angel-0008Kemudian datanglah Malaikat Jibril a.s., dengan membawa dua buah delima surga. Kata Nabi Ayyub a.s.: “Ya Jibril, apakah Tuhanku masih ingat kepadaku?” Kata Jibril: “Ya, dan Dia mengirimkan salam kepadamu, serta menyuruhmu memakan kedua buah delima ini, maka akan sembuh normal daging dan tubuhmu.”

Ketika Nabi Ayyub a.s. memakan kedua delima itu, Jibril a.s. berkata: “Berdirilah dengan izin Allah!”Maka Nabi Ayyub a.s. pun berdiri.Jibril berkata lagi: “Berjalanlah dengan kedua kakimu.” Maka Nabi Ayyub a.s. memukul kakinya yang kanan ke tanah, sehingga keluarlah air hangat dan dia lalu mandi dengan air itu, kemudian dari kakinya yang kiri terpancarlah air dingin, sehingga ia minum dari air tersebut.Kemudian hilanglah segala penyakitnya, baik yang dibahagian luar maupun dibahagian dalam. Dan tubuhnya menjadi lebih gagah tegap dari semula,wajahnya lebih bersinar daripada bulan purnama.

Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: ” Bersabar satu saat terhadap satu bencana, itu lebih baik daripada beribadah satu tahun.”

[Rujukan:Durratun Nasihin, oleh Usman Alkhaibawi]

*dicopas dari ,,, mmm,,, lupa gw,,, :P tp yang jelas gambar hanya sebagai ilustrasi, bukan perlambangan*

Selamat pagi!!!



sUnnAh RasuluLLah keTikA bAngUN dARi TidUr:
1) menyapu kesan-kesan tidur pada muka dengan tangan
Imam Nawawi dan imam ibn hajar merekodkan,sunat menyapu kesan-kesan tidur yang
terlekat pada muka dengan menggunakan tangan apabila bangun daripada tidur.
2) membaca doa bangun daripada tidur
" Segala puji bagi Allah yang menghidupkan kami selepas Dia mematikan kami dan
kepadaNya kami akan dibangkitkan"
3) bersugi. video